ERdZAFOzUP2cM85Oj2EKgzGuYi1ApmLapClM9kbZ

Simak Interview SCANDAL x Billboard Japan Tentang Album Baru 'MIRROR' dan Tur Dunia Mereka

Dari kiri: TOMOMI, HARUNA, RINA, MAMI (billboard.com)

Grup band Jepang dengan 4 anggota wanita, SCANDAL baru saja merilis album terbarunya yang berjudul MIRROR pada 26 Januari kemarin. Karya ini menjadi album ke-10 mereka berempat sejak merintis karir bersama selama lebih dari 15 tahun.

Takayuki Okamoto selaku perwakilan dari Billboard Japan mewancarai keempat anggota yang terdiri dari HARUNA, MAMI, TOMOMI, dan RINA. Ia bertanya tentang proses penulisan lagu mereka di 'MIRROR' dan tur internasional mereka.

Hasil wawancara tersebut diposting pada 26 Januari 2022 di Billboard Japan dan juga ditulis di Billboard dalam bahasa Inggris, kamu bisa membacanya dengan mengikuti link tersebut atau bisa membacanya berikut ini, yang sudah saya terjemahkan ke dalam bahasa Indonesia.

Apa yang didiskusikan para anggota tentang isi album?


RINA: Setiap kali [kami membuat album] di masa lalu, kami selalu berusaha menghadapi waktu, jujur pada diri sendiri dan hanya membuat musik yang ingin kami buat saat itu. Untuk yang satu ini juga, kami mulai membuat satu lagu pada satu waktu tanpa memutuskan konsep dari awal. Kami memilih MIRROR sebagai judul pada akhirnya, dan memutuskan untuk menulis judul lagu untuk memimpin set. Jadi kami datang dengan lagu pertama di daftar lagu, "MIRROR," dan album itu terbentuk.

Bisakah Anda menjelaskan lebih lanjut tentang bagaimana Anda membuat title track [dalam album ini]?


MAMI: "MIRROR" adalah lagu terakhir yang kami tulis untuk album ini. Kami sudah memiliki sembilan lagu yang siap untuk diputar, tetapi seseorang mengatakan bahwa kami harus memiliki lagu lain yang akan mewakili set, semacam 'killer track' yang akan terdengar luar biasa dibawakan sebagai sebuah band. Kami telah memberikan perhatian khusus pada ritme, tempo, dan suara dalam karya kami akhir-akhir ini, dan dengan mengingat hal itu, saya yakin kami telah menghasilkan 'killer track' terbaik yang membuat kami puas dengan itu.

HARUNA: Itu salah satu lagu yang lebih kuat di album, tapi saya merasa tidak cocok untuk menyanyikannya dengan kuat seperti kedengarannya. Saya bertujuan untuk mengambil garis tipis antara kuat dan lembut. Saya bisa menghadapi semua lagu di album ini sebagai individu dan menyanyikannya seperti itu.

Bagaimana "Ai no Shoutai" berubah menjadi lagu gospel yang mengejutkan.


TOMOMI: Kami mempelajari musik gospel dalam pelajaran kami sebagai siswa di sekolah tari dan vokal, jadi itu adalah bagian dari akar musik kami. Kami selalu ingin mencobanya.

Sekarang saya berusia 30-an, saya telah memperhatikan banyak "cinta tanpa pamrih" yang ada di sekitar saya, dan saya juga secara pribadi akrab dengan sukacita dalam memberi. Teman-teman saya akan menikah dan memiliki anak, dan saya mendengarkan masalah-masalah yang dihadapi kaum muda LGBTQ di acara radio kami. Saya sudah banyak berpikir tentang cinta. Ada berbagai masalah seperti kebangsaan, jenis kelamin, usia dan banyak lagi, tetapi saya merasa bahwa "cinta" dalam arti yang paling sederhana dan terbesar adalah sesuatu yang kita semua miliki. Saya ingin menuangkan pikiran itu ke dalam kata-kata, jadi saya menulis "Ai no Shotai".

"Ivory" juga merupakan lagu yang memiliki pesan cinta yang hangat dan menyentuh hati. MAMI, Anda menulis dan mengaransemennya, serta menyanyikan vokal utama di dalamnya. Bisakah Anda memberi tahu kami tentang hal itu?


MAMI: Saya merasa bahwa semua umat manusia dimulai dari nol karena COVID-19, jadi saya menulis lagu itu untuk mengungkapkan perasaan saya saat itu. Saya bernyanyi tentang perasaan saya sendiri seolah-olah saya benar-benar berbicara kepada diri sendiri, tetapi ketika saya membuat orang lain mendengarkannya, terpikir oleh saya bahwa itu secara tak terduga akhirnya menjadi lagu untuk semua orang.

RINA, Anda membuat "Kanojo wa Wave" di digital audio workstation, kan?


RINA: Saya menyelesaikan seluruh lagu di DAW, dan kemudian meminta semua orang untuk mendengarkannya dan menyalin bagian mereka. Saya ingin menulis lagu tentang seorang gadis yang hidup bebas seperti gelombang laut. Saya tidak memiliki pengalaman mengerjakan DAW, tetapi senang melakukannya, jadi saya senang telah mencobanya.

"Yugure, Tokeru" menampilkan kombinasi tak terduga dari suara rock alternatif dengan lirik puitis. HARUNA, bisakah kamu menguraikan lagu yang kamu tulis ini?


HARUNA: Ketika saya mulai menulis lagu dengan gitar, saya tidak punya banyak ide tentang bagaimana mengaransemennya. Jadi lagu dan aransemennya terpisah dan rasa ketidaksesuaian itu mungkin membuatnya terdengar lebih menarik. Judul adalah hal pertama yang saya pikirkan, dan itu juga agak aneh. Jadi dari sana saya memutuskan untuk mencoba memasukkan ke dalam kata-kata jenis perasaan yang saya miliki tentang hal-hal yang saya sukai tetapi sulit menjelaskannya, dan memasukkan beberapa kata abstrak ke dalam lirik.

Tur band untuk mempromosikan album berjudul SCANDAL WORLD TOUR 2022 "MIRROR" akan dimulai pada bulan Maret di Jepang. Anda kemudian akan melakukan perjalanan ke Amerika Utara pada bulan Juli, kemudian ke Berlin, London, dan Paris pada bulan September. Ini akan menjadi tur internasional pertama Anda sejak US & Mexico Tour 2018 "Special Thanks" pada September 2018. Apa pendapat Anda tentang tur global pertama Anda setelah beberapa waktu?


HARUNA: Kami sangat menantikannya! Masih ada beberapa yang tidak diketahui karena kami tidak tahu seperti apa situasi untuk pertunjukan langsung di luar negeri setelah pandemi, tetapi kami secara bertahap dapat melakukan pertunjukan di Jepang pada tahun 2021. Saya pikir, “Konsernya luar biasa,” dan merasa sangat senang berada di atas panggung. Saya senang dapat memiliki pengalaman itu selama enam bulan lagi pada tahun 2022.

Ketika Anda membuat setlist untuk tur Anda sebelumnya, apakah Anda mempertimbangkan kedekatan dengan budaya musik lokal dan karakter nasional dari negara yang Anda kunjungi? 


MAMI: Ya, kami melakukannya. Misalnya, di Eropa dan daerah lain yang agak dingin, banyak penggemar punk dan hardcore. Mendengarkan trek yang melengking menghangatkan Anda, jadi ada alasan fisik untuk ini. Berdasarkan informasi yang kami dapatkan sebelumnya, kami memutuskan hal-hal seperti, "Mari kita menjaga semuanya sedikit liar hari ini."

Banyak orang yang datang menemui kami saat kami tampil di luar Jepang dulu mengetahui tentang kami melalui lagu tema anime kami. Namun di Meksiko, misalnya, orang-orang tampaknya sering mencari-cari band Jepang di YouTube, mendengarkannya, lalu membagikannya. Jadi mereka memiliki cara yang berbeda untuk masuk ke musik kami dibandingkan dengan negara lain.

TOMOMI: Kami telah membuat musik selama lima belas tahun, jadi selera musik secara umum untuk setiap daerah juga berubah seiring waktu. Di masa lalu, trek rock dengan akord minor populer di Asia, tetapi sekarang pop populer, dan menarik bagaimana segala sesuatunya terus berubah.

Apakah Anda akan pergi ke beberapa kota untuk pertama kalinya?


HARUNA: Berlin, Toronto, dan Atlanta. Kami pernah ke New York, Anaheim, Dallas, London, dan Paris sebelumnya.

Di kota-kota yang Anda kunjungi untuk pertama kalinya, apa yang Anda ingin orang-orang tonton dalam pertunjukan Anda?


RINA: Jika kami tampil seperti yang selalu kami lakukan di Jepang, saya cukup yakin bahwa penonton kami akan merasakan sesuatu dari itu, jadi kami ingin menikmati reaksi orang-orang. Kami menemukan diri kami bertanya-tanya mengapa kami memiliki begitu banyak penggemar di negara lain.

TOMOMI: Kami terkejut dengan banyaknya orang yang datang ke pertunjukan langsung kami (di luar Jepang).

HARUNA: Dan ada juga berbagai generasi, jadi kami ingin tahu bagaimana semua orang mengenal kami dan apa yang mereka sukai dari kami.

MAMI: Beberapa bahkan dengan hati-hati memegang tiket mereka untuk tur yang seharusnya kami lakukan pada tahun 2020. Mereka mengirimi kami pesan setiap hari, menandatanganinya dengan "Dengan cinta". Kami menantikan untuk mengunjungi mereka dan memberikan cinta sebagai balasannya.

HARUNA: Untuk fans internasional kami… harap nantikan kami untuk melihat secara langsung!
Rio Agustya
Blogger & translator yang masih amatiran.

Related Posts

Posting Komentar